Beranda Berita Solidkan Konsolidasi, PDI Perjuangan Bangun Kantor di Mentawai

Solidkan Konsolidasi, PDI Perjuangan Bangun Kantor di Mentawai

303
0

Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPR RI, Utut Adianto letakan batu pertama pembangunan kantor DPC PDI Perjuangan Kabupaten Kepulauan Mentawai di Km 8 Tua Peijat. Kehadiran kantor ini, diharapkan akan makin menyolidkan konsolidasi kader di salah satu cabang pelopor PDI Perjuangan di Sumatera Barat ini.

“Kehadiran kantor ini, diharapkan makin meningkatkan aktivitas kepartaian terutama dalam melayani masyarakat dengan semangat gotong-royong yang jadi ciri khas kita,” ungkap Utut

Selain meletakan batu pertama, Utut juga melantik pengurus anak cabang (tingkat kecamatan) se-Kabupaten Kepulauan Mentawai. Sekaligus juga dilakukan pelantikan pengurus sayap serta badan partai.

Periode 5 tahun kedepan, DPC PDI Perjuangan Mentawai akan dikomandoi Ibrani Sababalat dengan Hendri Dori Satoko sebagai sekretaris dan Nelson Sikarebau yang jadi bendaharanya. Utut yang juga Wakil Sekjen DPP PDI Perjuangan itu berkunjung ke kabupaten kepulauan itu bersama Bambang Wuryanto (Sekretaris Fraksi/Ketua DPP) dan Alex Indra Lukman (Ketua PDI Perjuangan Sumatera Barat).

Juga hadir beberapa anggota Fraksi PDI Perjuangan DPR RI. Usai pelantikan pengurus DPC PDI Perjuangan Mentawai, Bambang Wuryanto mengingatkan banteng Mentawai tentang ajaran Bung Karno terkait “Partai yang memikul nature dan terpikul nature.” Partai yang segala-galanya cocok dengan kemauan Nature, dalam melaksanakan fungsi 3 Pilar Partai yaitu eksekutif, legislatif dan struktur partai.

“Kehadiran tiga pilar partai dalam melaksanakan fungsinya, harus bisa menambah tenaga kaum marhaen,” terang Bambang.

Marhaenisme adalah ideologi yang menentang penindasan manusia atas manusia dan bangsa atas bangsa. Ideologi ini dikembangkan oleh Presiden pertama Negara Republik Indonesia, Ir Soekarno yang diterapkan sesuai natur dan kultur Indonesia.

Sementara, Alex Indra Lukman mengingatkan, pelantikan pengurus serta sayap dan badan partai se-Kabupaten Kepulauan Mentawai ini, merupakan bagian konsolidasi organisasi.

“Jangan sampai kader banteng tertidur, karena agenda demokrasi nasional berikutnya masih empat tahun lagi. Yang terdekat, adalah pemilihan bupati/wakil bupati Mentawai. Segera rapatkan barisan untuk mempertahankan kemenangan,” tegas Alex.

Sebagai cabang pelopor, kinerja kader PDI Perjuangan Mentawai sudah teruji. Selang 20 tahun terakhir, kursi kepala daerah selalu berhasil direbut. Begitu juga di parlemen, mayoritas kursi parleman berhasil dikuasai sekaligus mengantarkan kader banteng sebagai pimpinan DPRD

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here